Breaking

30 January 2014

Pelacuran Remaja Putri 'Enjo Kosai' Di Jepang


Remaja Jepang di kenal dengan remaja yang memiliki kemampuan lebih di bidang akademis, walaupun demikian tidak menutup kemungkinan bahwa remaja putri di Jepang terjerumus ke dalam industri seks.

Mereka juga merupakan remaja yang masih sangat menginginkan kesenangan lebih. Menurut Takaori (1997) fakta yang tergambar jelas akan industri seks anak muda Jepang adalah pelacuran remaja putri yang dikenal dengan istilah Enjo Kosai.


Enjo Kosai yang merebak di kota-kota besar Jepang seperti memberikan tamparan bagi masyarakat Jepang. Enjo Kosai yang belakangan ini sudah beralih dari arti harfiahnya yaitu bergaul dengan mendapat bantuan (keuangan), menjadi suatu fenomena pelacuran yang dilakukan murid-murid SMA.

Sebagai imbalan kencan, anak-anak ini menerima uang yang sifatnya sebagai “bantuan” uang saku mereka. Dalam bahasa Inggris Enjo Kosai berarti “compensated dating“. Itulah fenomena sosial yang sudah lama merebak di Negeri Matahari Terbit ini.

Banyak ditengarai juga di negara-negara lain, dengan istilah yang berbeda namun memiliki arti yang sama. Enjo Kosai merupakan aktivitas di mana gadis-gadis belia dengan rela menemani lelaki, termasuk mereka yang tak lagi muda dan bahkan usianya sama dengan orangtua mereka, dengan imbalan makan di restoran mewah, diajak jalan-jalan di tempat yang menarik dan belanja barang-barang yang mereka sukai.

No comments:

Post a Comment

Speak up your mind
Tell us what you're thinking... !
N' Thx.. jika anda mencantumkan nama / Url anda

Follow by Email